ads

Selasa, 16 Julai 2013

10 di kudat - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

10 di kudat - Google Blog Search


BLOG SABAH: 10 <b>di kudat</b> - Google Blog Search

Posted: 12 Jul 2013 11:33 PM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG SABAH: 10 <b>di kudat</b> - Google Blog Search

Posted: 19 Jun 2013 11:26 PM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG SABAH: 10 <b>di kudat</b> - Google Blog Search

Posted: 15 Jun 2013 11:08 PM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

Probitas Et Fides: {Gambar}: Tempat-tempat Menarik <b>di Kudat</b> <b>...</b>

Posted: 18 Mar 2013 04:59 PM PDT

Assalamualaikum wbt kepada sahabat blogger semua. Apa khabar kalian semua? Semoga kalian senantiasa dirahmati Allah SWT. Selawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW. Semoga syafaat baginda kita perolehi kelak.
Pada 24-25 Februari lalu saya berpeluang ke Sabah atau lokasi lebih tepat lagi ke daerah Kudat. Inilah kali kedua saya menjejakkan kaki ke bumi Sabah ini dan kali pertama ke pekan Kudat. Kudat merupakan salah sebuah daerah di Sabah dan ia terletak di bahagian paling Utara bagi negeri Sabah ini. Ia terletak lebih kurang 153km ke utara Kota Kinabalu. Untuk pengetahuan kalian semua, ada sebuah tempat di Kudat ini yang terletak di penghujung Kepulauan Borneo ini. Tempat yang dikenali dengan nama penghujung tanduk Borneo ini adalah Tanjung Simpang Mengayau atau The Tip of Borneo.
Jom kita layan sedikit gambar-gambar yang sempat saya rakamkan semasa berada di Kudat :-
stand by to depart..masa ini masih berada di KLIA lagi ....tunggu pak pilot...tunggu saya hihihihh....

online check in boleh pilih seat..saya pilih antara seat paling hujung belah kiri sebelah tingkap..seat 24A .....economy class je tau..bisness mmg saya tak layak...hihihihhh...flight pukul 12 tengahari...

kira-kira jam 3.00 ptg kami sampai di airport, seorang sahabat telah menunggu saya di airport...sampai sahaja, terus beliau membawa kami solat jamak takhyir asar & zohor di masjid terapung Likas..masa tue, jam 3.45 dah masuk Asar...kemudian kami minum petang di situ dan meneruskan perjalanan selama lebih kurang 3 jam lebih ke Kudat..jam 7.30 malam kami sampai di Kudat dan ketika itu sudah kedengaran azan Isyak...kami menginap di Hotel Ria, Kudat.
Itu adalah gambar pekan Kudat yang terdapat di hotel ini. Jelas kelihatan bahagian paling hujung dalam Kepulauan Borneo ini di gambar tersebut.
Gambar pekan Kudat. Jangan terkejut jika saya mengatakan gambar ini dirakam pada jam 6.30 pagi. Waktu itu pekan Kudat telah terang benderang.

Inilah gambar Hotel Ria, Kudat pada waktu siang. Saya boleh katakan hotel ini merupakan bangunan tertinggi yang terdapat di pekan Kudat ini.

Ini merupakan pengangkutan awam utama yang menghubungkan pekan Kudat dengan kawasan kampung yang terdapat di sekitar kawasan ini.

Sebenarnya saya sendiri terkejut apabila mendapat tahu ini adalah pengangkutan awam. Saya ingat ia hanya membawa barang, rupanya ia membawa orang sekali....
Setelah urusan kerja saya selesai, saya sekali lagi dibawa oleh sahabat saya untuk kembali ke Kota Kinabalu. Dalam perjalanan ke K. Kinabalu, kami dibawa oleh sahabat saya tadi ke The Tip of Borneo. Sila jangan terkejut kerana ia adalah jalan utama ke The Tip of Borneo tersebut...huhuhuhhh...

Walaupun jalan ke sana agak teruk, tetapi apabila sudah sampai ke tempatnya, suasana di situ teramatlah cantik dan nyaman.


Inilah tanda aras The Tip of Borneo di Tanjung Simpang Mengayau, Kudat. Pada sesiapa yang telah dan akan ke Kudat, tetapi tidak ke sini saya boleh katakan kunjungan kalian tidak lengkap kerana inilah satu-satunya tempat paling hujung di Kepulauan Borneo.
Disini kalian boleh lihat dua laut bertemu iaitu Laut China Selatan dan Laut Sulu..Memang jelas kelihatan dua arus dari dua lautan ini bertemu dan akan terbentuk seperti sebuah lorong air.
                                     Dapat juga saya bergambar di penghujung Borneo ini.
Gambar di penanda aras di The Tip of Borneo @ Tanjong Simpang Mengayau..

Kemudian, setelah selesai kami bertolak semula ke K. Kinabalu. Sampai di KK, sebelum check in  hotel sahabat saya membawa kami makan malam dahulu di sebuah gerai makan berhadapan dengan Kompleks Membeli Belah 1Borneo...Lihat sotong itu, sangat besar kan huhuhuhh..

Itu sahaja catatan perjalanan saya sepanjang berada di Kudat. Entri akan datang saya akan ceritakan catatan perjalanan ke K. Kinabalu dan Beaufort. Ketika di K. Kinabalu lah pencerobohan Lahad Datu telah bermula....Jumpa lagi ye kawan2..Assalamualaikum

Kenali Kudat: Bahasa lalulintas <b>di Kudat</b>..

Posted: 11 Jul 2013 10:48 PM PDT



Hai semua, apa khabar anda semua? Putera Kudat berharap anda dalam keadaan yang baik saja ketika ini. Kali ini PK akan berkongsi satu fenomena yang unik dan sering terjadi di Daerah Kudat, tidak kira waktu pagi atau tengah hari dan petang. Fenomena ini adalah bahasa isyarat lalulintas di Kudat. Jika anda pernah berkunjung atau menetap di Semenanjung Malaysia, fenomena ini amat berlainan sekali dengan fenomena yang biasa terjadi di Kudat. 

Bahasa isyarat lalulintas yang pertama adalah membunyikan hon ketika kenderaan yang dipandu berselisih dengan kenderaan kawan. Majoriti penduduk Kudat amat sinonim dengan budaya ini malah boleh kedengaran pelbagai irama hon pada pelbagai jenis kenderaan, ada yang menghasilkan bunyi hon yang tajam hingga menyakitkan telinga dan ada juga bunyi hon yang sederhana dan ada juga bunyi hon yang berbentuk garau serta ada juga bunyi hon yang boleh bersiul. Post kali ini amat sesuai untuk mereka yang bukan penduduk daerah Kudat, mereka yang bercadang hendak ke Kudat, ataupun kepada generasi muda Kudat yang lahir di Kudat tetapi telah bermastautin.
  1. Hon yang amat singkat atau pendek. Kebiasaanya sebelum seseorang itu berangkat pergi meninggalkan seseorang atau lebih, terlebih dahulu pemandu tersebut akan membunyikan hon yang amat singkat atau pendek. Maksud hon tersebut adalah pemandu tersebut akan memulakan perjalanan dan memberitahu niat beliau melalui hon tersebut.
  2. Hon yang pendek dan hanya sekali ataupun berulang-ulang. Sah itu van mini cari penumpang. Majoriti pemandu van mini akan sering membunyikan hon apabila melihat seseorang atau lebih orang melalui kawasan mereka atau mereka melalui perhentian bas. Maksud hon ini adalah bertanya kepada orang itu memerlukan pengangkutan untuk pulang atau hendak pergi ke suatu lokasi.
  3. Hon yang panjang dan berulang-ulang. Jika anda sedang memandu dan sedang berada di daerah Kudat lalu mendengar hon sedemikan, pastikan anda serta-merta melihat keadaan sekeliling anda. Kerana mungkin anda telah menghalang laluan seseorang. Sila alihkan kenderaan anda secepat mungkin jika kenderaan anda menghalang laluan orang tersebut serta mengangkat tangan berserta senyuman tanda maaf.
  4. Hon hanya sekali tetapi memanjang. Hon seperti ini biasanya berlaku semasa para van mini berselisih dengan yang lain. Hon ini bermaksud pemandu kedua van mini ini adalah kenal antara satu. Semasa hon inilah akan kedengaran pelbagai jenis hon berbunyi.
Penggunaan hon ini juga sinonim dengan bandar-bandar yang lain seperti bandar Kota Marudu, bandar Kota Belud, dan banyak lagi di Sabah. Bestkan bahasa jalan raya di Kudat, oleh itu sila pastikan kenderaan anda mempunyai hon yang paling macho ataupun paling comel bila berada di daerah Kudat okeeey..
Bahasa isyarat lalulintas yang kedua di Kudat adalah penggunaan lampu utama kenderaan pada waktu siang hari. Kebiasaannya para pemandu mengenal satu sama yang lain kenderaan tersebut. Semasa bertembung dengan kenderaan yang lain pemandu tersebut akan menyalakan lampu, ataupun semasa sedang mengekori kenderaan di depan. Berikut adalah contoh-contoh penggunaan lampu utama dan maksudnya yang tersendiri;
  1. Nyalaan lampu yang agak lama, kekadang cuma menyalakan sebelah lampu sahaja. Kebiasaanya para pemandu ini saling kenal antara satu dengan yang lain. Kebiasaannya fenomena ini berlaku apabila para pemandu berselisih di suatu jalan yang lurus dan agak panjang. Salah seorang akan menyalakan lampu (kekadang hampir serentak menyalakan lampu) sehingga kenderaan benar-benar sudah melepasi yang lain berulah lampu ini dipadamkan. Maksud nyalaan lampu ini menunjukan jalinan persahabatan pemandu tersebut amat baik. Dan juga maksud nyalaan lampu ini agar pemandu tersebut berada dalam keadaan yang baik.
  2. Nyalaan lampu berkelip-kelip. Jika anda berada di Kudat dan sedang menunggu pengangkutan untuk ke pekan, anda akan mendapati ada kenderaan yang akan menyalakan lampu utama berkali-kali atau berkelip-kelip. Maksud nyalaan itu adalah pertanyan dari pemandu kenderaan tersebut, pemandu itu bertanya pada kita bahawa adakah kita memerlukan perkhidmatan pengangkutan.
  3. Nyalakan lampu berkelip-kelip dua hingga tiga kali. Oleh kerana jalan raya di Kudat jenis dua hala sahaja maka memotong kenderaan di hadapan agak berbahaya. Apabila anda sedang memandu dan tiba-tiba ada kenderaan menyalakan lampu utamanya sebanyak dua hingga tiga kali di belakang kenderaan anda, ia bermaksud ingin memotong kenderaan anda. Cara nyalaan lampu ini juga merupakan isyarat pemandu kepada pemandu di hadapan bahawa kenderaannya mengalami masalah. Masalah yang sering terjadi adalah muatan hampir jatuh atau ada yang mencurigakan.
Bahasa isyarat lalulintas ketiga yang sering dilakukan oleh majoriti pemandu kenderaan di Kudat adalah memberikan lambaian tangan (give five). Lambaian tangan ini sering dilakukan bersama-sama dengan senyuman ataupun perkataan singkat yang seakan-akan marah kerana bercakap secara berteriak. Berikut adalah contoh-contoh isyarat atau bahasa jalan yang sering dilakukan di Kudat;
  1. Lambaian tangan hingga kelihatan kelima-lima jari (give five). Apabila anda menaiki van mini di Kudat, anda pasti akan mendapati pemandu melambaikan tangan dengan meletakkan tangan mereka di atas stering kereta. Jika anda perhatikan kenderaan yang bertentangan dengan pemandu tadi, anda akan mendapati pemandu yang di depan juga akan melakukan perkara yang sama.
  2. Lambaian tangan seterusnya menunjukkan isyarat bagus (thumb up). Apabila anda melihat pemandu kenderaan di Kudat melambaikan tangan lalu menunjukkan isyarat bagus, mereka sebenarnya sedang berinteraksi antara satu dengan yang lain. maksud isyarat tersebut sebenarnya bertanya keadaan masing-masing.   
Akhir kata dari Putera Kudat, kepada mereka yang bergelar pemandu walauapapun kenderaan yang anda pandu berhati-hati la di jalan raya... Bye bye

0 ulasan:

Catat Komen

 

BLOG SABAH

Copyright 2010 All Rights Reserved